Kemaren dalam perjalanan pulang, ada satu kejadian yang lumayan bikin gw terkesan.
Seperti biasa kalo dalam perjalanan pulang dari kantor, secara gw ama laki gw penggemar sejati teh botol sosro, kita mampir di kios teh botol pinggir jalan sekalian beli rokok. Seringnya kita mampir di kios teh botol yg deket pom bensin cinere ujung deket apotik Prima Husada (kalo yg sering lewat mungkin tau).
Jadilah kemaren kita mampir dan pesen teh botol 2 and rokok 2, beres minum gw ngasi selembar 50rebu ke tukang teh botol. Sambil ngasi kembalian si tukang teh botol ngembaliin ke gw 30rebu dan ngasi lagi 4000 perak sambil ngomong;
TKTB : “bu, ini kembalian yg minggu lalu saya salah ngitungnya”
GW : “kapan ya bang…?” (sambil rada bengong)
TKTB : “minggu lalu bu, maaf saya salah ngitung” (dengan polosnya)
GW : “bener nih nggak salah ?? makasih ya ?”
Kita pun berlalu sambil nginget-nginget kapan pernah beli teh botol yg kembaliannya kurang.
Karena memori gw cukup bagus (hueeekk), gw pun jadi inget waktu itu emang pernah beli teh botol 2 and rokok 1, pas ngasi duit 20rebu nggak dikasi kembalian. Tapi kita pun berlalu aja dan nggak nanyain, ternyata si mang itu masih inget dan kemaren dia balikin tu kembalian…
Jujur, gw jadi respek ama si tukang teh botol tea…jaman nyari duit susah begini ternyata dia masih memiliki kejujuran pada pelanggan..padahal kalo dia nggak balikin tu duit pun kitanya udah boro boro inget…
ternyata nurani itu masih ada…
di sini..di jakarta yg katanya kehidupan begitu keras…
dimana orang2 seperti gw harus sudah jalan dari rumah sambil balapan sama matahari…
dan pulang ketika sang surya (jeng sur….miss you) sudah hilang dicakrawala…(ngomong opo tho iki)…
disini…di jakarta.. ketika banyak tangan berebut untuk mendapatkan perak demi perak
hingga kadang untuk ngerebutin uang hasil palakan pun 2 orang preman bisa tusuk2 an…
mungkin nggak banyak lagi….tapi at least masih ada yg punya nurani…

semoga tukang teh botol itu semakin bertambah rejekinya..amin ya rabbal alamin.