Hari sabtu pagi kaget banget pas denger berita gempa di Jogja, dapet kabar dari jeng ini korban pagi itu baru sekitar 39 orang di rs muhamadiyah saja, belum yg ditempat lain. Ini bencana yang bener2 tak terduga…Ya Allah berikanlah mereka kekuatan dan keselamatan…duh betapa bangsa ini sedang benar-benar diuji…
Hari ini rencananya kita nginep di Bintaro, sorenya main di citos..malamnya tepar akibat kecapekan dari minggu lalu kebanyakan di kompie … ngeliat mantu kesayangan (huekk) tak berdaya, mitoha teh manggil tukang pijet. wah.. niikmaaaatttt bangeeet dipijet seluruh badan selama 2 jam plus kerikan sampe merah item gara2 masuk angin trus berendem pake air anget (sayangnya nggak pake luluran jeng :D)
Minggu, korban dengan cepat terus bertambah . Rumah keluarga mertuaku di imogiri rata dengan tanah…dan salah satu yang ninggalin tu rumah meninggal ketiban bangunan yang ambruk.
sms an terus sama jeng ini, maaf ya jeng… nggak bisa bantu apa apa cuma bisa kirim doa…semoga dikuatkan dan diberi keselamatan buat seluruh keluarga mu, amien..
Rasanya perih banget dan nggak tega liat ditivi dimana sebagian besar korban adalah orang-orang yang sudah sepuh…mana sorenya hujan deres banget.. ngebayangin mereka bermalam diluar rumah, mana dingin, mana korban yang luka belum sempat tertangani semua… ya Allah..berilah mereka kekuatan dan keselamatan, amien.
Ngeliat kepanikan orang-orang akan isu datangnya tsunami…duh miris banget…betapa kita manusia tak berarti ditengah murkanya alam…

Tapi..ketika musibah didepan mata, masih juga ada yang nggak mau rugi dengan ngejual indomie 100 ribu/dus..kok tega ya???

gw ngak tau mo ngomong apa lagi….