kadang gw pikir “gusti sing nduwe urip” sedang iseng becanda ama gw…
dan gw bersyukur, karna gw yakin itu karna Beliau sayang ama gw 😀 *pedeabies*
kenapa gw mikir gitu? karena belakangan ini gw sempet ngerasa seolah alam semesta raya [#lebaybiarin] sedang memusuhi gw, banyak hal yang terjadi sampe gw kadang ngerasa sedang berada di titik nadir paling rendah dalam hidup gw, [#lebaylagi? #biarin :p] segalanya seolah berada pada kondisi yang salah.

lalu kemudian, gw ngerasa kayak lagi naik jetcoaster di Dufan. turun.naik.meliuk.dan berbelok dengan kecepatan tinggi.kayak lagi hompimpa. telapak tangan berbalik dengan cepat, berburu dengan kesempatan.tiba tiba jagat raya seolah tersenyum dan memeluk gw. beberapa kejadian bikin gw ngerasa, how lucky I am!!!, bertemu dengan orang-orang hebat yang selama ini cuma menjadi mimpi gw. ini salah satunya. mungkin Tuhan pengen nabok gw dengan cara ini, dan pengen gw percaya pada kekuatan mimpi, khayalan, garis tangan dan irisan kehidupan.

pertama kali gw tau tentang novel Laskar Pelangi sekitar desember 2006, rada telat emang. itu juga karena gw yg saat itu lagi demen2nya nge-blog, baca beberapa review tentang novel ini. gw beli, baca dan asli gak bisa naroh tuh novel sampe gw kelar baca [ya gw mau tidak mau mesti berenti baca di saat saat gw harus berenti, mandi misalnya :D]
satu hal, sejak gw buka halaman pertama dan terus berlanjut ke halaman berikutnya, gw berasa masuk mesin waktu dan dilempar kembali ke masa kecil gw di salah satu kota penghasil timah di riau kepulauan, sekaligus tempat lahir gw :D, Dabo Singkep.
gw tiba-tiba ngerasa punya ikatan emosional yang kuat banget ama novel ini. mungkin karna gw dibesarkan dalam kondisi yang nyaris sama dengan latar belakang novel ini. rasanya baru aja baca beberapa halaman, udah bikin gw sukses melanjutkan baca dengan terisak isak.mendadak gw berasa jadi Flo.gw ngerasa novel ini ditulis buat gw. lalu gw gak sabar untuk baca buku keduanya, ketiga dan keempat.

sejak itu gw rada terobsesi untuk bisa ketemu ama penulisnya.gw cuma pengen bilang ke Ikal, gw punya masa kecil yang mirip ama cerita dia. gw pengen dia tandatangan di semua buku gw.pengen foto bareng.pengen ngobrol [yg ini asli rada hiperbola :p] namanya juga pengen, apapun boleh kan? hehehe

Lalu, seperti kata Ikal di Sang Pemimpi, Tuhan tau tapi menunggu, dan khusus buat gw, penantian itu berbuah manis..sangat manis!!! [gw tau gw emang manis kok :p]
kali pertama gw liat penampakan Andrea Hirata “asli” lho [bukan Qyu yg di blog resensi bukunya;di sangka kak andrea oleh salah satu pengunjung blog-nya ;p] adalah pada saat launching Maryamah Karpov di MP Book Point. saat itu gw dengan pedenya duduk di tembok di barisan depan panggung *lol* #norakyagwbiarin. hwaaaaa saat itu gw ama Andrea cuma berjarak sekitar 3 meter!!! gw sampe bisa liat dia keringetan dan rambut keritingnya yang beneran “ikal laksane mayang terurai kate orang melayu” hahahaha
gw juga ikut desek2an ngantri sampe keringetan “beneran basah kuyup dan kucel” buat dapetin tandatangan Andrea di buku keempatnya, Maryamah Karpov.asli gw saat itu sampe agak lupa diri dan lupa usia, pas ketika giliran gw udah hampir sampe di meja tempat Andrea menandatangani bukunya, gw teriak ke Dini yg emang sebelumnya udah gw wanti2 bawain buku laskar pelangi, sang pemimpi, edensor punya gw untuk sekalian gw mintain tandatangan.padahal saat itu di tangan gw udah bawa 4 buku Maryamah Karpov punya gw dan titipan temen2 gw..hahaha kebayang kan ribetnya ditengah desakan umat yang terus merangsek maju.dan gw dengan cuek dan gak peduli minta Andrea tandatangani semua buku gw, sambil ngomong gini [masih inget gw], halo Ikal, aku kecilnya di Dabo lho..tambang timah juga :D, dan Andrea cuma senyum [yg ini emang udah standard kali ya kalo pas signing ;))] sambil bilang oh yaa??
dan gw udah seneng setengah mampus!!!. bener2 malam yang melelahkan tapi bikin gw happy 😀 nulis gini aja gw skrg berasa exhausted kayak waktu ngantri dulu hahahaha #anotherlebayexcusse [kehebohan malam itu bisa di liat di sini: MP-nya Dini. yg bikin gw penasaran sekarang, rasanya gw juga posting soal launching Maryamah Karpov di blog/mp gw, lengkap dgn foto2 halaman buku yg udah ditandatangani Andrea, tapi barusan gw cari di arsip kok gak ada yaa???

satu dari obsesi gw kejadian.cerita hidup terus berlanjut.Tuhan masih menyimpan kejutan buat gw.kesempatan kedua gw ketemu dan berkenalan langsung dengan Andrea, kejadian pas gw diundang Mas Kris nonton Ki Slamet Gundono di acara perayaan ultah Mizan.malam itu, dengan sedikit maksa dan ngancem, gw dikenalin ama Andrea oleh Mas KEF [thanks mas! :D] sempet ngobrol sedikit, dan gw dgn pedenya bercerita tentang masa kecil gw di Dabo Singkep. asli gw gak nyangka respon Andrea begitu hangat.kami sempat bertukar no hp dan alamat email. Andrea saat itu bilang kalo ada temennya yang pengen nulis tentang Dabo, kota kelahiran gw yang sejak ditutup dan dipindahnya Unit Penambangan Timah ke Bangka, menjadi kota yang terbengkalai dan suram, bertanya barangkali gw masih punya kontak dengan orang2 yang pernah mengalami masa2 saat PT Timah masih berjaya, hal yang dengan pede dan cepat gw iyakan.kebahagiaan gw serasa lengkap saat pertemuan malam itu diakhiri dengan makan sate traktiran Mas Kris bareng2 di warung sate sebrang Salihara 😀 *salto*
posting komplit bisa di liat di sini:

sekali lagi roda hidup berputar.gw ketemu dan ngobrol sedikit sama Andrea di acara nonton bareng film Sang Pemimpi di Plasa Indonesia [thanks to Endah yg udah ngajak gw, hari itu gw bela2in kabur dari kantor hihihihi]
ada lagi saat gw nonton konser lagu2 soundtrack Sang Pemimpi di RCTI dan liat Pasha Ungu featuring Andrea nyanyi lagu Cinta Gila ciptaannya, gw sms, bilang kalo lagunya keren dan dia bales!!! hahahaha seneng banget gw :D:D #noraklagibiarin

garis hidup gw dan dia sedang ber-irisan, saat gw ketemu Andrea lagi di acara launching kumpulan cerpen-nya Agus Noor di theater kecil TIM, kebetulan saat itu gw juga lagi ikutan jadi panitia di opening FestivalFilm80an – Kineforum, gw samperin dan kita ngobrol, lagi! trus janjian buat ngopi bareng kapan-kapan….yay!!!

dan disinilah gw sekarang, nulis 😀
honestly, I feels honoured and blessed.menyenangkan sekali bisa menghabiskan senja dengan saling bertukar cerita hingga waktu seolah berputar demikian cepat dan kedai kopi tempat kami bertemu harus tutup 😀
rasanya gw ketemu temen lama!!Andrea ternyata begitu rendah hati, hangat dan friendly.
obrolan mengalir bak air sungai saat hujan deras. saling bertukar cerita tentang apa saja, mulai dari proses kreatif penulisan laskar pelangi,kisah kisah dibalik penulisan buku-bukunya, kegiatannya, masa kecil, buku, musik dan entah apalagi. moment yang ini gak perlu screenshot! :p

Ikal dear, I should thank GOD and off course to you, for this opportunity.feels like I’m the most lucky woman in the universe 😀 may our friendship could be as a stone and the river. GBU always….. #aslilebaybanget

finally one of my dreams came true…
now I realize, GOD always has it’s ownway to making a joke.
but, the otherside, deep on my heart, I believe this also could be a GOD’s examination for me. Let’s wait what would be happend 😀

gambar keren ituh minjem di sini 😀