Tuhan tau betapa gw berharap banget bisa nonton konser Kitaro secara live, dalam hati gw berdoa dan mengirim pesan ke seluruh semesta, kalo emang rejeki gw, pasti ntar ada jalannya ..pasrah.

Gw pertama kali denger music Kitaro awal tahun 1993an di Surabaya, gara-gara iseng main ke toko kaset [jaman itu masih muter kaset coy hahaha], dengeri silkroad dan gw jatuh cinta sama musiknya..mulai deh sejak itu gw ngumpulin beberapa kasetnya yg bisa gw dapetin pada saat itu.

Lagi lagi semesta raya menangkap pesan yang gw kirim 😀 gw bisa nonton dengan tiket gratis hasil menang ikutan kuis di Radio DeltaFM 😀

Jujur, konsernya nggak se “spektakuler” dan se “spiritual” yang ada dalam bayangan gw… err berasa nggak dapet soulnya…ada yang berasa kurang gitu deh, belom lagi kelakuan bapak2 penonton di sebelah gw berisik sendiri sampe annoying banget! pengen nimpuk rasanya *arrggh* tapi teteup keren dan gw menikmati hingga detik detik berakhirnya konser itu.

Selain Caravansary yg malam itu dinyanyikan lengkap dengan liriknya, Matsuri, dan Heaven and Earth serta beberapa lagu yang gw lupa judulnya tapi akrab dengan musiknya sempet membawa ingatan gw melayang ke kenangan masa masa di Surabaya, when I’m still young 😀

Ada satu ritual atau “cara” gw menikmati musik Kitaro yang dulu waktu jaman kost sering diprotes temen2 gw hehehe….
Gw tuh paling demen, pulang kantor, duduk bengong di lantai depan cermin di kamar, matiin lampu, nyalain lilin sambil dengerin Kitaro..relax aja gituh 😀 hobby yang agak2 bikin scary temen2 gw hihihi

Kitaro yang gw saksikan langsung malam itu terlihat renta…ya iyaalaah hahaha, tapi cara dia memainkan musiknya dengan paduan berbagai macam alat music tiup, synthesizer, taiko drum (gendang jepang) tetep bikin merinding!

Konser ini semacam perjalanan napak tilas buat Kitaro yang pernah datang untuk konser di Jakarta tahun 1996. He looks excited 😀 Malam itu Kitaro juga mengajak penonton mengirim do’a dan bantuan untuk para korban tsunami di Jepang, seperti dia yang juga menyumbangkan hasil konsernya kali ini.

Long live Kitaro San! *menjura*

Thank GOD! For giving my wish come true 😀